Apa Bahagian Tubuh Paling Bererti?


Ibuku selalu bertanya padaku apa bahagian tubuh yang paling penting.

Bertahun-tahun, aku selalu meneka dengan jawapan yang aku anggap benar.

Ketika aku muda, aku fikir suara adalah yang paling penting bagi kita sebagai manusia, jadi aku jawab, "Telinga, Bu."

Jawab Ibuku, "Bukan. Ramai orang yang tuli. Tapi, teruslah memikirkannya dan aku menanyakanmu lagi nanti."

Selang beberapa tahun kemudian, dia bertanya padaku lagi. Sejak jawapan pertama, kini aku yakin jawapan kali ini pasti benar.

Jadi, kali ini aku mengatakan, "Bu, penglihatan sangat penting bagi semua orang, jadi pastilah mata kita."

Dia memandangku dan berkata, "Kamu belajar dengan cepat, tapi jawapanmu masih salah kerana ramai orang yang buta."

Gagal lagi, aku meneruskan usahaku mencari jawapan baru dan dari tahun ke tahun, Ibu terus bertanya padaku beberapa kali dan jawapannya selalu, "Bukan. Tapi, kamu semakin pandai dari tahun ke tahun, anakku."

Akhirnya tahun lalu, datokku meninggal. Semua keluarga bersedih. Semua menangis.

Bahkan, ayahku menangis. Aku mengingatinya kerana itulah saat kedua kalinya aku melihatnya menangis.

Ibuku memandangku ketika tiba giliranku untuk mengucapkan selamat tinggal pada datok.

Dia bertanya padaku, "Apakah kamu sudah tahu apa bahagian tubuh yang paling penting, sayang?"

Aku terkejut ketika Ibu bertanya pada saat seperti ini. Aku sering berfikir, ini hanyalah permainan antara Ibu dan aku.

Ibu melihat tanda kebingungan diraut wajahku dan memberitahu, "Pertanyaan ini penting. Ini akan menunjukkan padamu apakah kamu sudah benar-benar "hidup".

Untuk semua bahagian tubuh yang kamu beritahu padaku dulu, aku selalu berkata kamu salah dan aku telah memberitahu kamu kenapa.

Tapi, hari ini adalah hari di mana kamu harus belajar pelajaran yang sangat penting."

Dia memandangku dengan wajah keibuan. Aku melihat matanya penuh dengan airmata.

Dia berkata, "Sayangku, bahagian tubuh yang paling penting adalah bahumu."

Aku bertanya, "Apakah kerana fungsinya untuk menahan kepala?"

Ibu membalas, "Bukan, tapi kerana bahu dapat menahan kepala seorang teman atau orang yang kamu sayangi ketika mereka menangis.

Kadang-kadang dalam hidup ini, semua orang perlu bahu untuk menangis.

Aku cuma berharap, kamu punya cukup kasih sayang dan teman-teman agar kamu selalu mempunyai bahu untuk menangis bila- bila pun kamu memerlukannya."

Akhirnya, aku tahu, bahagian tubuh yang paling penting adalah tidak menjadi orang yang mementingkan diri sendiri.

Tetapi, simpati terhadap penderitaan yang dialami oleh orang lain.

Orang akan melupakan apa yang kamu katakan.

Orang akan melupakan apa yang kamu lakukan.

Tetapi, orang tidak akan pernah lupa bagaimana kamu membuat mereka bererti.

Just because the past is painful, Doesn't mean the future will be. So never let events from the past,

Change the events for future, or You will be miserable forever…

sumber: iluvislam

19 Syawal 1431 H

Takziah diucapkan


Takziah diucapkan kepada
anak cikgu Husin,
Akh Luqman Hakim (19 tahun, ex-al amin)
yang masih berada di hospital
akibat kemalangan motosikal selepas maghrib semalam

Dan juga kepada Allahyarham Akh Naim
yang telah menghembuskan nafasnya yang terakhir semalam
dalam perjalanan ke hospital
akibat kemalangan tersebut.

Semoga rohnya ditempatkan bersama
roh orang-orang yang beriman.
Semoga keluarganya tabah dalam
menempuh ujian ini.
Al-Fatihah...

15 Syawal 1431 H

Semoga Selamat!



Kepada abang-abang dan kakak-kakak
(Akh Munzir, Akh Mu'az, Ukhti Afifah dan Ukhti Humaira')
yang akan berangkat ke Mesir esok,
semoga segala-galanya berjalan lancar
dan selamat sampai.
Semoga kalian mencapai matlamat kalian
dan mendapat mardhatillah
dalam mencari ilmuNya.

9 Syawal 1431 H

eidul fitri


salam..
p/s : jangan makan banyak2 ...
jangan lupa puasa 6 di bulan syawal..
main mercun tu berpada2 kang,nanti ada yg x dpt nak menulis...
akhir kata : SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI ,MAAF ZAHIR DAN BATIN..
segala kesalahan dan kebudak-budakan kami harap dimaafin..

Antara Ibadat & Adat Puasa


ADAT
  • Puasa baru sahaja bermula tetapi hari raya pula yang diuar-uarkan sehingga suasana Ramadhan tenggelam dek promosi raya.

  • Lebih kepada pengisian juadah berbuka seumpama pesta makanan.

  • Pada awal Ramadhan, surau dan masjid penuh tetapi bilangan jemaah semakin berkurangan hari demi hari.

  • Sibuk membuat persiapan hari raya dengan membeli belah dan membuat kuih raya pada akhir Ramadhan. Bunyi mercun dan percikan bunga api mengalahkan sambutan Tahun Baru Cina. Surau dan masjid semakin lengang.

  • Syawal menjadi bulan merdeka daripada kekangan nafsu. Ada yang mengadakan pesta semahu-mahunya. Halal dan haram bercampur dek kemeriahan raya. Roh Ramadhan tenggelam dalam sekelip mata.
Puasa itu perisai dan sedekah itu memadamkan dosa sepertimana air memadamkan api.
(Al-Hadith)

IBADAT

  • Mewujudkan suasana beribadah di bulan Ramadhan dengan pelbagai tawaran dari Allah.

  • Lebih tertumpu kepada tarbiyyah ruhiyyah dengan melatih jiwa dan mendidik nafsu.

  • Melaksanakan solat terawih dengan mengimarahkannya di surau dan masjid.

  • Menyibukkan diri dengan ibadah pada sepuluh malam terakhir Ramadhan bagi mencari Lailatul Qadar iaitu malam yang lebih baik daripada seribu bulan.

  • Berasa sedih akan pemergian Ramadhan dan Syawal disambut sebagai tanda kemenangan mengekang hawa nafsu dan insan telah kembali kepada fitrah.
Nabi Muhammad s.a.w. bersabda, "Tidur orang yang berpuasa itu adalah ibadat dan nafasnya itu adalah tasbih, doanya itu mustajab, dosanya diampunkan Allah dan amal ibadatnya dilipat gandakan."

Jadi, fikir-fikirkanlah, samada kita berpuasa sebagai satu ibadah atau hanyalah adat semata-mata...

sumber: ghariib.blogspot.com

26 Ramadhan 1431 H
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 20009-2012 Seventh Generation: September 2010
Design by aisyah ameelah ghariib