percaya utk berjaya


"Untuk berjaya, kena percaya!" kata Mr. X.

Ringkas sahaja. Namun cukup bermakna. Untuk memudahkan perbincangan, kita rangkumkan percaya dan yakin dalam satu pakej.

Kita percaya yang kita akan hidup esok hari, maka kita sibuk merancang. Program diatur dengan hati-hati. Kalendar penuh. Jemputan sana sini. Pendek kata, sungguh teratur hidup kita. Perancang berjaya!

Menariknya kita percaya juga untuk mati, tapi...(isikan tempat kosong dengan jawapan sendiri)

Maka sebenarnya, adakah kita percaya dengan kematian? Atau kita bersikap menafikan (denial)?

Semestinya jarang manusia sukakan kepada penghujung (ending). Sentiasa ada tangisan yang mengiringi perpisahan. Maka tidak pelik untuk melihat manusia menangis meratapi kematian orang tersayang.

Tapi sahabat, mari kita menukar cara pandang kita. Bagaimana jika kematian itu bukan penghujung, tapi permulaan. Permulaan yang bakal menentukan kejayaan atau kegagalan.

Benar, permulaan juga disambut dengan air mata. Tapi air mata itu adalah air mata keriangan dan kegembiraan. Alangkah bahagianya mereka yang mendapat syurga. Subhanallah.

Berbalik kita kepada pesanan Mr. X, percayalah anda akan berjaya. Namun untuk berjaya anda kena ikut orang yang berjaya. Ikut orang yang tidak berjaya, anda teraniaya!

Kehidupan kita ini ada banyak cara untuk sampai ke penghujungnya. Jalan yang mana sekalipun anda pilih, anda tetap akan sampai ke hujungnya. Sesungguhnya, cara hidup kita akan menentukan cara mati kita, pesan Imam Ghazali. Maka kisahlah akan cara hidup kita.

Sambung Mr. X lagi,
"Percaya mesti disertai usaha. Percaya itu dalam diri kita. Tapi usaha itu manifestasi kepercayaan kita."

Manifestasi. =)

Ayuh kita menjadi orang yang percaya dan berusaha. Tatkala Nabi s.a.w mengkhabarkan kepada sahabat yang Kota Konstantinopel (Constatinople) akan dibuka, maka yang mengiringi kepercayaan itu adalah angkatan tentera yang berusaha untuk membuka kota bertuah itu.

"Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah pimpinannya adalah sebaik-baik pasukan." (H.R. Ahmad bin Hanbal Al-Musnad 4/335)

Percaya untuk berjaya!

- Artikel iluvislam.com

Kelas Tambahan ...



~salam .. disini ana ingin menyampaikan pesanan daripada mlmh norihan.walaupun segelintir dah tahu ..tetapi mungkin sbg. peringatan bersama..sukacita dimaklumkan bahawa kelas tambahan untuk persediaan SPM 2011 insyaAllah akan diadakan :-


Tarikh : 26 - 30 dis. 2010
Hari :Ahad - Khamis
Tempat :Smiaak
Penginapan : Asrama ( WAJIB )
Pelajar : para pelajar f.5 2011 tiada yg t'kecuali melainkan atas keizinan pengetua..


*** bagi sesiapa yang ingin dtg awal sebelum tarikh 26 dis. dibenarkan tetapi makanan SDN. BHD.

*** Jadual akan dimaklumkan kemudian ~
*** segala info terbaru akan dimaklumkan kemudian ~

~ selamat bercuti & don't 4get 2 study..wassalam





Kita Sama


Di dalam kita mengemudi bahtera kehidupan, kita akan menemui saat ketika kita "diperlukan" dan kita juga akan menempuhi dan menemui saat kita "memerlukan".

Sebagai seorang mahasisiwa di dalam jurusan yang banyak melibatkan pergaulan dan berkhidmat untuk masyarakat, kehidupan sekeliling banyak mengetuk pintu hati yang selama ini mungkin terlepas pandang tentang perkara ini, dan tidak terusik dengan perasaan untuk berfikir dan akhirnya membuahkan zikir.

Walaupun masih muda untuk menulis dan mengupas sesuatu perkara,namun saya tidak melihat ianya menjadi kesalahan untuk saya memuntahkan pandangan bagi santapan kita semua. Apa yang saya ingin kupaskan mengenai perkataan "diperlukan" dan "memerlukan" ini ialah mengenai hakikat bahawa kita saling memerlukan,dan janganlah kita berasa sombong apabila kita berada di dalam status "diperlukan". Kerana satu hari kita juga akan menempuhi saat kita "memerlukan".

Sebagai contoh, apabila kita menjadi seorang perawat, ramai pesakit akan menunggu kita di luar, dengan penuh pengharapan. Pada saat itu, kita berada di dalam status "diperlukan masyarakat". Dan kita perlu ingat, satu hari nanti mungkin kita pula menjadi pesakit dan kita yang berada di ruang menunggu dengan penuh pengharapan.

Pada masa itu kita berada di dalam perasaan amat "memerlukan". Inilah hakikat kehidupan, adakala kita diperlukan dan bila masa kita diperlukan janganlah kita berasa sombong pada orang yang memerlukan kerana hakikatnya satu hari nanti kita juga akan merasa hidup penuh pengharapan dan memerlukan bantuan. Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Tidak akan masuk syurga seseorang yang ada di dalam hatinya perasaan sombong walaupun sebesar zarah." (Riwayat Muslim)

Allahuakbar, peringatan dari pesuruh Allah ini akan benar-benar menggetarkan hati mereka-mereka yang hatinya hidup. Yakni hati yang bersedia mendengar dan menerima kebenaran. Sesungguhnya manusia diciptakan sama, yang membezakanya di sisi Allah adalah taqwa.

Seandainya segala khidmat kita kepada masyarakat tidak kiralah di dalam bidang apa kita berada dan diletakkan niat Mencari Suka Allah sebagai perkara pertama, maka bahagialah kita, dan bukan sahaja kita dapat ganjaran gaji dari majikan kita sahaja, malah kita juga akan mendapat ganjaran pahala daripada Allah swt.

Tundukkan Hati

Sentiasalah memandang pada orang yang berada di bawah dan kurang bernasib baik, supaya hadirnya ketundukkan hati di dalam diri kita, janganlah kita berjalan di atas muka bumi Allah ini dengan penuh kesombongan. Kerana ingatlah "Di mana milik kita? Tidak ada milik kita. Semua yang ada adalah milik Allah”.

Mungkin kita berasa megah dengan pakaian-pakaian kita yang mahal. Mungkin kita berasa megah dengan kereta, rumah kita yang besar, namun ingatlah semuanya dari Allah. Bila-bila masa sahaja Dia boleh tarik.

Namun kita boleh melakukan apa sahaja yang disukai demi keselesaan diri sendiri mahupun keluarga tetapi janganlah sampai melanggar batas syariat dan janganlah berniat untuk menunjuk-nunjuk atau bermegah-megah kepada orang lain kerana ia akan menimbulkan perasaan dengki dan benci orang lain yang mengakibatkan permusuhan.

Seseorang lelaki berkata, sesungguhnya seseorang itu suka pakaian dan kasutnya cantik. Baginda s.a.w. bersabda, "Sesungguhnya Allah itu Maha Indah dan Allah suka kepada keindahan." (Riwayat Muslim)

Atuk dan Nenek yang sama

Ingatlah Allah menciptakan kita sama, kita berasal daripada Atuk dan Nenek yang sama, yakni Adam dan Hawa. Apabila kita menyedari dan mengakui kita berasal dari Atuk dan Nenek yang sama, maka haruslah juga kita mengakui kita semua adalah bersaudara.

Seorang saudara haruslah berasa senang hati dengan kesenangan yang dikecapi saudaranya. Hal ini kerana dari itulah akan hilangnya perasaan dengki di dalam hati kita dan akan timbulnya perasaan hormat menghormati antara kita dan hancurlah perasaan sombong di dalam hati kita.

Andai ini kita sedari, seandainya kita seorang CEO di sebuah syarikat yang besar sekalipun, kita akan berasa hormat kepada semua orang termasuk pekerja-pekerja yang berkerja menyapu sampah di syarikat kita. Dia memerlukan kita sebagai majikan. Kita juga memerlukan dia sebagai pekerja. Hakikatnya kita semua adalah sama. Perkara yang membezakan adalah taqwa.

Seandainya kita seorang majikan, jadilah majikan yang bertaqwa. Seandainya kita adalah pekerja, jadilah pekerja yang bertaqwa. Dan taqwa inilah menjadi sesuatu yang berharga di akhirat kelak. Segala pangkat, jawatan, pakaian kita yang mewah hanya menemani kita di dunia sahaja.

Namun amalan yang disertai taqwa, akan menemani kita sehingga ke alam akhirat. Segala apa bentuk kerja baik yang diniatkan kerana Allah bukan sahaja mendapat habuan dunia darinya, malah kita juga mendapat ganjaran pahala dari-Nya.

Mudah-mudahan artikel serba ringkas ini dikurniakan ikhlas, dijauhkannya riya’, ujub dan sum’ah.

Seterusnya menjadi ilmu yang memberi manfaat dan diambil manfaat yang berterusan ,yang menjadi teman ketika berseorangan di kubur, dan keberkatan untuk kedua ibu bapa, keluarga dan guru-guruku yang dikasihi.

Amin.

Glossari:

1. Riya'- Melakukan sesuatu perkara untuk mendapat pujian dari manusia

2. Ujub- merasa diriya lebih baik dari orang lain.

3. Sum'ah- Beramal agar diketahui oleh manusia.

sumber: iluvislam

3 Muharram 1432 H

Lawatan 4 Nasaie


salam.. sbnrnye nak cerita psl lwtn tu,tp dh bnyk blog yg cerita..x ape rr nanti cerita kat sini, kt blog die org sape nak baca?huhu [ gurau je,padahal malas nk menaip ]

anda boleh mengunjungi link sahabat2 kita..


Tidur-tidur yang Sunat Dikejutkan


Mengejutkan orang yang tidur disunatkan sekiranya orang itu tidur dalam keadaan berikut:

Pertama:
Seorang yang tidur di masjid dan waktu solat sudah tiba.

Ini berdasarkan hadis Abu Bakrah ra, beliau berkata:
“Aku keluar bersama Nabi saw untuk menunaikan solat subuh. Beliau tidak lalu pada mana-mana lelaki melainkan akan menyerunya untuk solat atau menggeraknya untuk solat dengan kakinya.”
(Hr Abu Daud 1246 – semua perawinya thiqah)

Kedua:
Orang yang tidur dihadapan orang yang solat kerana menggangu orang yang solat.

Ketiga:
Tidur diatas permukaan bangunan tanpa penghadang.

Rasulullah saw bersabda:
“Sesiapa yang tidur diatas permukaan bangunan tanpa ada penghadang (dari jatuh bangunan), sesungguhnya telah terlepas dari tanggungjawab mana-mana pihak (sekiranya jatuh).
(Hr Abu Daud – semua perawinya adalah thiqah)

Keempat:
Tidur dalam keadaan separuh badan terkena cahaya matahari dan setengah lagi tidak kena .

Nabi saw bersabda:
“Apabila salah seorang kamu berada di bawah pancaran matahari, kemudian matahari menaik dan sebahagian tubuh mu terkena pancaran matahari dan sebahgian yang lain tidak kena , hendaklah dia beredar.”
(Hr Abu Daud – semua perawinya thiqah)

Kelima:
Tidur waktu subuh.

Nabi saw bersabda:
“Tidur subuh menegah rezki.”
(Hr Ahmad – sanad lemah)

Umar bin Abdul Aziz apabila melihat anaknya sedang tidur waktu subuh, beliau mengejutkannya dan berkata:
“Rezeki dibahagi-bahagikan sedangkan engkau tidur.”

Keenam:
Tidur sebelum isya kerana makruh tidur waktu itu.

Ini disebut dalam hadis yang panjang, riwayat dari Abi Bakrah ra dimana beliau berkata:
“Baginda tidak suka tidur sebelum solat isya dan sembang-sembang selepasnya.”
(Hr Bukhari – sahih)

Ketujuh:
Tidur lepas solat asar.

Nabi saw bersabda:” Sesiapa yang tidur selapas solat asar dan hilang akalnya , janganlah dia mencela melainkan dirinya.”
(Hr Abu Ya’la – Sanad lemah)

Kelapan:
Tidur berseorangan di rumah.

Hukum ini disebut oleh al-Hulaimi dalam kitabnya al-Minhaj Fi Syu’abil Iman.

Kesembilan:
Perempuan yang tidur menelentang.

Ini kerana ianya makruh seperti yang disebut dalam kitab yang sama. Umar bin Abdul Aziz telah menegah anaknya yang tidur sedemikian.

Kesepuluh:
Seseorang yang tidur meniarap.

Baginda melihat seorang lelaki meniarap. Lalu baginda bersabda:
Maksudnya: “Sesungguhnya ini adalah cara baring yang dimurkai oleh Allah dan Rasulnya.”(Hr Tirimizi dan Ahmad-hasan lighairihi)Abu Umamah r.a berkata: Nabi s.a.w lalu dekat seorang lelaki yang tidur meniarap di Masjid. Lalu baginda memukulnya dengan kakinya dan berkata:
Maksudnya: “Bangunlah kamu dari tidur dan duduklah sesungguhnya ini adalah cara tidur ahli neraka jahannam.”
(Hr Ibnu Majah)

Kesebelas:
Mengejutkan orang tidur untuk bangun qiamullail.

Nabi saw bersabda:
"Allah merahmati lelaki yang bangun malam, menunaikan solat dan mengejutkan isterinya. Sekiranya isterinya enggan, dia akan merenjiskan air pada muka isterinya. Allah merahmati wanita yang bangun malam, menunaikan solat dan menegejutkan suaminya. Sekiranya suaminya enggan, dia akan merenjis air ke muka suaminya.
(Hr Abu Daud 1308 – perawi-perawinya thiqah)

Keduabelas:
Mengejutkan orang yang tidur untuk bangun sahur.

Nabi saw bersabda: Sesungguhnya bilal akan mengumandangkan azan pada waktu malam (sebelum subuh), maka makanlan dan minumlah sehingga Ibnu Maktum mengumandangkan azan subuh.”(Hr Muslim)Rujukan: Tashilul Maqasid li Zuwwarul Masjid oleh Ibnul Ammad, Aunul Ma’bud oleh al-A bad i dan an-Nihayah oleh Ibnul Athir.

25 Zulhijjah 1431 H
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 20009-2012 Seventh Generation: December 2010
Design by aisyah ameelah ghariib