Taqwa seorang Umar


28 Rabi'ul Awal 1433 H

Sebelum disapa sinar iman
Kau bagaikan singa yang mengganas
Membunuh anak perempuanmu
Tanpa belas dan kasihan
Dipandu hati sekeras batu
Jahiliah yang menyesatkan

Bila nur Al-Quran menusuk jiwa
Lunturlah segala keangkuhanmu
Berubah dan beralih arahmu
Terbentur segala kekejaman
Menjadi wira miskin nestapa
Membela yang tak berupaya

Tidurmu di rimbunan tamar
Tenangmu tiada tercalar
Berbantal lengan tanpa pengawal
Berselimut embun keimanan

Di malam yang hening
Meratap menyesali diri
Pada dosa kealpaan
Dibasuh dengan air mata
Memohon keampunan Tuhan

Engkau khalifah berjiwa hamba
Mentadbir tanpa singgahsana
Menghina diri di hadapan Allah
Kemuliaan diri manusia

Mulia hidup bersulam taqwa
Mulia matimu kau syuhada
Pergi rohmu ke alam tinggi
Terbang menuju ke syurgawi

Aku hanya seorang umar
Kemuliaanku kerana Islam
Semua ke syurga kecuali dia
Ku bimbangi dialah diriku

Hati sekeras batu
Menjadi selembut air
Jadi teman kebenaran
Jadi musuh pada kebatilan

Saidina Umar ra kerap memegang sehelai jerami dan berkata,

' Alangkah baiknya kalau aku dapat menjadi jerami seperti ini.'

Kadang-kadang beliau berkata,

'Alangkah baiknya kalau aku tidak dilahirkan oleh ibuku!'

Pada suatu ketika, Umar sedang sibuk dengan suatu urusan yang penting. Tiba-tiba datang seorang hamba Allah dengan suatu pengaduan yang berkehendakkan pembetulan. Umar memukul orang itu dengan cemeti di bahagian bahunya. Dia berkata,

'Bila aku duduk hendak menerima pengaduan, engkau tidak datang tetapi bila aku sibuk dengan urusan penting, engkau datang menggangguku.'

Tanpa berkata apa-apa, orang itu pun meninggalkan Umar. Sejurus kemudian, dia dibawa kehadapan Umar sekali lagi. Sambil menunjukkan cemeti tadi kepadanya, Umar berkata,

'Pukullah aku sebagai membalas perbuatanku tadi.'

Kata orang itu,

'Aku mengampunimu kerana Allah.'

Kekesalan Umar tidak dapat digambarkan. Dengan cepat, beliau kembali ke rumahnya lalu mengerjakan solat sebanyak dua rakaat. Beliau mengkritik dirinya seperti berikut,

'Wahai Umar, dahulu kedudukanmu rendah tetapi kini telah ditinggikan oleh Allah. Dahulu, kamu sesat tetapi kini telah dipimpin oleh Allah dan Dia telah memberikanmu kuasa ke atas hamab-hambanya. Apabila salah seorang daripada mereka datang untuk mendapat keadilan, dia dipukul dan disakiti. Apakah alasan yang hendak kamu berikan kepada Allah?'

Pada suatu malam, Umar sedang meronda di suatu tempat di persekitaran Kota Madinah dengan hambanya, Aslam. Tiba-tiba, kelihatan cahaya api tidak jauh dari tempat mereka berada. Dia berkata,

'Nun di tengah-tengah padang pasir nampaknya ada khemah, mungkin kepunyaan suatu kafilah yang tidak dapat memasuki kota kerana kegelapan malam. Mari kita uruskan perlindungan mereka.'

Setibanya mereka di tempat perkhemahan itu, yang kelihatan hanyalah seorang perempuan dengan beberapa orang anaknya. Si ibu tadi sedang menjerang secerek air. Sambil memberi salam, Umar meminta izin untuk mendekatinya,

'Mengapakah kanak-kanak ini menangis?'

'Kerana mereka lapar.'

'Apa yang ada di dalam cerek itu?'

'Hanya air untuk memperdayakan mereka supaya mereka tidur dengan sangkaan bahawa makanan sedang disediakan untuk mereka. Ah, Allah akan mengadili pengaduanku terhadap Umar pada hari kiamat nanti kerana membiarkan aku dalam keadaan begini.'

'Semoga Allah mengampuni kamu. Tetapi bagaimanalah Umar hendak mengetahui tentang penderitaanmu?'

'Orang yang menjadi Amir sepatutnya mengetahui keadaan setiap rakyatnya.'

Umar pulang ke kota dan terus ke Baitul Mal. Beliau mengisi sebuah karung dengan tepung, buah tamar, minyak dan kain baju. Beliau mengeluarkan juga sedikit wang. Apabila karung tadi telah penuh, beliau berkata kepada Aslam,

'Letakkanlah karung ini ke atas belakangku, Aslam.'

'Tidak, ya Amirul Mukminin! Biarlah aku yang memikulnya.'

'Apa! Adakah engkau yang akan memikul dosaku di hari kiamat nanti? Aku terpaksa memikulnya kerana akulah yang akan dipersoalkan nanti mengenai perempuan ini.'

Dengan perasaan serba salah, Aslam meletakkan karung itu di atas belakang Umar. Dengan diikuti oleh Aslam, beliau pun berjalan dengan pantas menuju ke khemah perempuan itu. Beliau memasukkan sedikit tepung, buah tamar dan minyak ke dalam cerek tadi lalu mengacaunya. Beliau sendiri meniup bara untuk menyalakan api. Aslam berkata,

'Aku lihat asap mengenai janggutnya.'

Sebentar kemudian, makanan itu pun siaplah. Umar sendiri menghidangkannya kepada keluarga miskin itu. Selepas kanak-kanak itu kekenyangan, mereka pun bermain dengan gembiranya. Melihat keadaan anak-anaknya, perempuan itu berkata,

'Semoga Allah memberi ganjaran kepada kamu kerana kebaikan hatimu. Sesungguhnya kamu lebih layak memegang jawatan Khalifah daripada Umar.'

'Apabila kamu datang berjumpa Khalifah, kamu akan menemuiku di sana.'

Setelah melihat kanak-kanak itu bermain beberapa ketika, Umar pun beredar dari situ. Dalam perjalan pulang, Umar bertanya kepada Aslam,

'Adakah engkau tahu mengapa aku duduk di situ untuk beberapa ketika? Aku ingin melihat mereka bermain-main dan bergelak ketawa kerana kegembiraan setelah melihat mereka menangis kelaparan.'

Menurut riwayat, ketika mengerjakan solat fajar, Umar sering membaca sura Al-kahfi, Thaha dan lain-lain surah yang hampir sama dengan surah itu. Waktu inilah, beliau kerap menangis sehingga tangisannya jelas kedengaran beberapa saf ke belakang. Pada suatu subuh, ketika membaca surah Yusuf yang bermaksud,

'Hanya aku mengadu kesusahanku dan kedukacitaanku kepada Allah.' ( Yusuf : 86)

Beliau menangis teresak-esak sehingga tidak dapat meneruskan bacaannya.

Wahai sahabat-sahabat sekalian, kisah Saidina Umar ra yang dikisahkan di atas sepatutnya menjadi bahan renungan kita bersama. Seperti yang kita maklum, Saidina Umar seorang pahlawan Islam yang begitu terkenal dengan kegagahan dan keberaniannya. Hanya menyebut namanya sahaja, musuh-musuh Islam sudah kecut perut. Tapi, di hadapan Allah dia menangis ketakutan. Di manakah dapat seorang raja yang bersedia menunjukkan belas kasihnya kepada seorang hamba rakyatnya yang hina sepertimana telah ditunjukkan oleh Saidina umar?

Ingatlah sahabat-sahabat sekalian, pangkat, harta, keturunan dan segala apa yang ada di muka bumi Allah ini tidak dapat membezakan darjat seseorang itu, hanya ketaqwaan yang membezakan darjat kita di sisi Allah. Tepuk dada, tanya Iman~ Mari menjadi hamba yang bertaqwa.


Chenta


Dengan Nama Al-Ra'uf,


dengan izin Allah yang maha membolak balikkan hati manusia dan mencampakkan perasaan cinta serta kasih terhadap hambanya


ini bukanlah post biasa biasa. menggigil juga nak menyusun kata kata. dan agak keberatan juga sebenarnya nak menulis berkenaannya. tapi memikirkan, kita semua bukan budak budak lagi. taksalah bukan kalau nak berkongsi tentang perasaan dan seumpamanya? err.

perasaan kita berevolusi, tahu? dan perasaan 'lain-macam-terhadap-berlainan-gender' itu adalah bersifat natural. sekarang sudah hampir mencapai umur 18 tahun umumnya. tipu jikalau anda katakan bahawasanya anda tidak punya apa apa perasaan langsung terhadap ikhwah/akhawat? yeahhh. perasaan sukakan seseorang, perasaan ingin disayangi dan menyayangi. mungkin itu adalah Cinta. waaahh!

kata orang, 'sedalam mana cinta kita, sedalam itu jugalah luka di hati kita pabila dikecewakan' *koff koff*

Oleh: Idriskassim Nil





Perasaan dan tarikan berlainan gender itu adalah fitrah kejadian manusia tetapi, keperluan itu tidak perlu melalui proses percintaan. kita di dalam jemaah berkemungkinan akan berdepan dengan suasana yang tidak selesa. Di dalam jemaah, kita mempunyai sistem tersendiri yang menepati syariat bagi menghubungkan proses percintaan yang halal lagi bebas daripada kebatilan dengan melalui Naqib/Naqibah. Jikalau tidak melalui Naqib/Naqibah, secara automatik kita telah menceroboh kesucian niat da'wah. Dalam erti kata yang lebih mudah, berpasangan atau ber'couple' itu adalah haram.

Mengikut Feqah. bila kita meluahkan perasaan cinta kepada seseorang yang berlainan gender bermaksud kita telah meminangnya secara tidak formal. Dan sampai satu saat, kita telah mendapat respon yang positif daripada si Fulan/Fulanah, secara automatik dia telah menjadi tunangan kita yang sah daripada segi hukum syara'.

- Bercinta sebelum berkahwin tidak perlu kerna seolah olah kita membuka pintu kepada syaitan dengan pelbagai kejahatan dan kemaksiatan.

- Kalimah cinta berlainan gender adalah penipuan yang terang terangan

anda mahukan bukti kesetiaan, kesempurnaan cinta daripada pasangan kalian? mari. ucapkanlah kata kata magis ini:

" kalau kamu benar benar jatuh cinta kepada-ku, potonglah kaki kamu yang sebelah kanan sebagai bukti cinta-mu kepada-ku. "

" sebagai tanda cinta-mu kepada-ku, mari. gantungkan diri-mu di atas pokok palma di hadapan rumah-ku. gantungkan diri-mu.  semoga cinta kita kekal abadi sampai ke sorga. "

( itu hanyalah contoh yang biasa. kalian boleh memikirkan alasan yang kreatif lagi kritis lagi sebagai pembuktian kecintaan kamu yang tulus suci itu. wahaaa! )

maka, tentu sahaja kita akan mendapat respon yang sinis daripada pasangan kita. mereka sudah tentu tidak sanggup. bukan?  jangan terlalu mudah percaya kalimah cinta dan ayat romantis yang diucapkan kepada manusia. semuanya bohong. ini serius. infaqkanlah dirimu terhadap kecintaan Allah. laksanakan apa sahaja kehendaknya, tinggalkan segala larangannya. itulah bukti cinta yang sebenarnya.

" err. apa sebenarnya jambatan hubungan antara kasih sayang terhadap lelaki dan perempuan? "

hubungan sebenar kasih sayang antara makhluk sebenarnya ada beberapa tahap yang berbeza. anda mahu berkahwin dengan cara yang suci, jujur dan ikhlas kerana Allah? maka, salah satu caranya mestilah dengan meminta pandangan naqib/naqibah kalian.

saya telah berkahwin dengan isteri pertama saya. 18 tahun kami hidup bersama. dikurniakan 5 cahaya mata. apa yang pasti, kami berkahwin tanpa bercinta terlebih dahulu. saya orang kampung dikahwinkan pula dengan orang metropolitan, hasil aturan jemaah. rasanya pada ketika itu, saya mampu untuk berkahwin. urusan kami tidak lama. dalam masa hanya 5 bulan sahaja, kami selamat diijab kabul.

namun, akhirnya. kami terpaksa berpisah jua kerna beliau kembali kepada kekasihnya yang dia sayangi selamanya. hanya Dia yang isteri saya cintai selamanya. saya memang sudah tahu, dia tidak akan mencintai saya dan saya juga tidak akan mencintai dia namun kami hidup dalam suasana yang penuh kasih sayang. kami langsung tidak pernah kenal. apatah lagi bersua muka mahupun bertentang serampang dua mata sehinggalah saya benar benar berada di hadapan Kadhi.

secara jujurnya, saya amat yakin dan percaya akan sistem jemaah yang mengikut serta berlandaskan syariat yang diajar Muhammad, sebagai nabi yang sempurna dan adil. Hanya selepas dua bulan pemergian beliau mengadap Ilahi, saya sendiri menyuarakan pendapat kepada naqib saya bahawasanya saya ingin berkahwin lagi.

konsepnya tetap sama. saya tidak perlu bercinta walaupun saya berada di Malaysia Barat manakala isteri saya di Malaysia Timur. naqib saya mencadangkan kepada saya. saya benar benar yakin terhadap institusi jemaah dan yakin dengan keadilan Allah. calon tersebut sudah tentulah melalui naqibahnya. namun, naqibahnya sendiri mencadangkan kepada saya supaya berkahwin 2 serentak. masakan, saya belum bertemu dengan calon pertama tetapi saya dicadangkan pula mengambil calon kedua. saya terima mereka hanya dalam masa 3 bulan sahaja.

alhamdulillah. kami tinggal serumah. bahagia dengan dua cahaya mata kurniaan Allah. kehidupan kami rukun dan bahagia sekali. apa yang pasti, hidup kami penuh kasih sayang seluas laut tanpa tepian. tetapi kami tidak pernah mengungkap kalimah 'Cinta'. kerna kalimah cinta adalah bohong terhadap makhluk namun nyata buat Allah.

maka:

  • Tidak perlu bercinta kerna bercinta hanyalah satu kebohongan yang besar alunan syaitan
  • Pengalaman saya sendiri, sudah ramai ikhwah yang bercinta sebelum berkahwin, namun mereka kecundang dalam rumahtangga dan apa yang menyakitkan, turut sama tumbang dalam medan da'wah
  • Tidak perlu berfikir tentang pasangan jikalau kalian belum bersedia untuk berkahwin. jikalau benar kalian mahu berkahwin, nyatakan hasrat itu kepada naqib/naqibah anda. itu adalah lebih baik.
  • Berkasih sayang selepas akad nikah adalah amat indah kerna tiada sebarang halangan dan yang paling penting tidak perlu cemarkan hati dengan menceroboh syariat Allah
  •  Rumahtangga yang berkat akan diredhai Allah apabila kita membinanya atas dasar iman dan taqwa, bukanlah melalui pemilihan pasangan secara membuta tuli.
  • Kecemaran hubungan kasih sayang sebelum berkahwin adalah petanda awal bahawa perkahwinan yang dibina itu tidak ikhlas kerna Allah dan sebagai aras awal kepincangan rumahtangga
  • Kemanisan hidup selepas akad adalah kenangan manis yang sentiasa suci, tidak pula dihantui dosa silam
  • Bercinta sebelum berkahwin menyebabkan kita kehabisan bekalan atau modal kasih sayang. semasa bercinta, jika kita berselisih  kita sudah pasti menggunakan kata kata romantis dalam erti kata lain, menggunakan modal kasih sayang secara boros. namun apabila kita sudah berkahwin, kita akan buntu memikirkan cara yang lain daripada yang lain bagi memujuk pasangan kalian.

rumusan, bercinta sebelum berkahwin di waktu yang tidak sesuai hanyalah membuka peluang iblis menjatuhan da'wah dan imej jemaah. da'wah adalah musuh syaitan yang sangat besar. tewas da'wah maka bermaharajalah syaitan

itu hanya pandangan Ustaz Idris berkenaan dengan 'Cinta'. pernah beliau nasihatkan,

" anta bila kahwin nanti, jangan kata 'i love u' atau 'aku cinta pada-mu' pada pasangan anta sebab istilah cinta itu tidak ada dalam kasih sayang sesama makhluk. hanya Allah sahaja yang layak di'cintai', tapi ucapkanlah perkataan 'sayang' "

ohhh.

dan betul lah kenyataan Ustaz Azhar Idrus,

" boleh bercinta. tapi niat mesti nak kahwin dengan dia "


pernah dengar statement ni? ramai orang salah guna statement Ustaz Azhar ni untuk menghalalkan aktiviti per'couple'an diorang. bila ada yang dengar statement macam ni, daripada Ustaz Azhar pulak. makin rancak lagi lahh aktiviti mereka. jangan salah faham. kenyataan Ustaz Azhar itu betul. mungkin wasilah yang kalian gunakan itu salah. kalau betul kalian bercinta dengan niat nak kahwin dengannya, mana buktinya?

sudahkah nyatakan hasrat nak berkahwin dengannya secepat mungkin, secara serius? 

sudahkah berjumpa dengan keluarganya dengan menyatakan hasrat itu, secara serius?

huh? apa? nak habis belajar dulu? ohh. lepas habis belajar, dapat kerja lepastu baru nak kahwin? kalau macam tu, putuskan sajalah hubungan haram itu. wahaaa!

niat nak kahwin itu mesti serius. kalau sekadar nak main main, tunggu 10 tahun 10 bulan lagi, dapat kerja, kewangan stabil semua baru nak kahwin. maka kalian tidak layak langsung untuk berpasangan. heyyy! ini serius. niat secara serius itu penting. couple, break up. couple lagi. seronok ke? 

haaa! suka sangat mainkan perasaan perempuan kan? ehh, perempuan pun sama. suka jugak mainkan perasaan lelaki. jangan buat muka macam tu! err.

secara jujurnya, kami berusrah dengan dinaqibkan oleh Ustaz Idris Kassim sudah banyak kali diberi penekanan mengenai bab cinta, perkahwinan serta kehidupan rumahtangga ini. dalam masa masa usrah juga, pasti akan diselitkan juga mengenainya. sudah tentu Ustaz Idris berpendapat, kita yang sudah berada dalam jemaah dengan melakukan kerja kerja da'wah yang sumpah tidak akan habis sampai bila bila, penting bagi kita memilih pasangan yang baik. secara automatisnya, zuriat yang baik juga dapat dilahirkan. anak anak kita sebenarnya bakal pewaris takhta membawa panji panji da'wah ini. kalau benar kalian komit dengan da'wah, pilihlah pasangan yang baik. kalian mahu berusrah tiap tiap malam juga tidak akan ada masalah yang timbul dalam soal cemburu dan sebagainya. kerna, pasangan kita sudah faham realiti kehidupan berjemaah ini.

teringat ana pesanan Muallimah Hayati, sepatutnya kita sekarang memang dah perlu berdoa supaya dikurniakan pasangan yang baik. kalian sudah mula berdoakah? err.

ekstrem. bukan?

p/s: kalau betul anta nak kahwin, cakap kat ana. jemaah boleh uruskan. kalau anta ditakdirkan belajar dekat luar negara ke, sebaiknya kahwin lahh awal awal. lagi senang, mak ayah pun duduk jauh. diorang takboleh buat apa jugak -Ustaz Idris- *koff koff*

bangunkan 3 kekuatan ..


Rabi'ul Awal 1433 H

Rasulullah SAW ada bersabda:

“ Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah dari pada mukmin yang lemah dalam setiap amal kebaikan “ (Diriwayatkan oleh Muslim)

Alhamdulillah, itulah panduan kita sebagai pemuda muslim, membina dan memiliki kekuatan agar menjadi lebih baik dan lebih dicintai Allah SWT. Apa yang perlu diperkuatkan oleh kita? Kata Syeikh Yusof Qardhawi sekurang-kurang ada 3 perkara yang perlu kita perkuatkan.

  • Iman Yang Mendalam

Pertama, Iman. Iman merupakan sinergi antara tasdiqun bil qalbi, iqrarun bil lisan dan ‘amalun bil arqan. Inilah iman yang benar, sebagaimana yang digambarkan Allah SWT laksana pohon yang akarnya menghunjam jauh ke dalam tanah, rantingnya menjulang tinggi ke udara dan setiap saat memberikan buahnya yang lazat untuk manusia dan makhluk sekelilingnya.

Menurut Syed Qutb, orang yang memiliki iman yang kuat hanyalah orang-orang yang tidak menjadi hamba-sahaya dari siapapun selain Allah, dan tidak mengikuti siapapun kecuali RasulNya. Generasi beriman ini hanyalah orang yang dengan setulus hati percaya bahawa ajaran Allah dan RasulNya adalah kebenaran yang mutlak, dan apa pun yang bertentangan dengannya adalah sesat, dan apa pun yang baik bagi manusia dalam hidup di dunia ini mahupun di akhirat nanti seluruhnya telah terkandung dalam ajaran-ajaran Allah dan UtusanNya. Seseorang yang beriman sepenuhnya kepada kebenaran-kebenaran ini adalah orang yang selalu mencari petunjuk dari ajaran Allah dan RasulNya dalam setiap langkah-hidupnya dan yang menyangkut masalah yang dihadapinya, dan setelah mengetahui ajaran tersebut, lalu mengikutinya. Inilah yang dikatakan jiwa yang kuat imannya.



Firman Allah SWT yang bermaksud:
“Sesungguhnya Kami telah menurunkan ayat-ayat yang menjelaskan. Dan Allah memimpin siapa yang dikehendakiNya kepada jalan yang lurus. Dan mereka berkata:’Kami telah beriman kepada Allah dan Rasul, dan kami menta’ati (keduanya)’ Kemudian sebahagian dari mereka berpaling sesudah itu, sekali-kali mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman. Dan apabila mereka dipanggil kepada Allah dan RasulNya, agar Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka, tiba-tiba sebahagian di antara mereka menolak untuk datang. Tetapi jika keputusan itu untuk (kemaslahatan) mereka, mereka datang kepada Rasul dengan patuh. Apakah (ketidakdatangan mereka itu kerana) dalam hati mereka ada penyakit, atau(kerana) mereka ragu-ragu, ataukah (kerana) takut kalau-kalau Allah dan RasulNya berlaku zalim kepada mereka? Sebenarnya mereka itulah orang-orang yang zalim. Sesungguhnya jawapan orang-orang Mukmin bila mereka di-panggil kepada Allah dan RasulNya agar Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan: “Kami mendengar, dan kami patuh” dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa yang ta’at kepada Allah dan RasulNya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan”. (an-Nur: 46-52).

  • Akhlak Yang Ampuh

Keduanya kekuatan akhlak. Akhlak merupakan buah kepada keimanan. Orang yang imannya kuat dan berada dalam keadaan baik akan menghasilkan akhlak dan peribadi yang menyenangkan orang lain. Mereka yang memiliki kekuatan iman akan terlebih dahulu memperlengkapkan dirinya dengan akhlak yang yang mulia. Rasulullah SAW sendiri sebagai model terbaik kita menjadi teladan ditengah-tengah para sahabat.

“Dan sesungguhnya engkau (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (al-Qalam: 4)

Rasulullah mempunyai keistimewaan di kalangan kaumnya, dengan akhlak-akhlak terpuji, pekerti-pekerti mulia dan sifat-sifat terpuji. Abu Bakar menyusul pula sebagai penerus perjuangan risalah Rasulullah SAW, beliau merupakan tokoh yang disenangi dan mudah berkomunikasi dengan orang ramai lagi berakhlak mulia. Dan semua kepimpinan Islam dan para ulama terdahulu memiliki kekuatan akhlak yang luarbiasa. Kini giliran kita mempersiapkan diri dengan kekuatan akhlak agar umat ini mampu memimpin kembali tamadun manusia.

Memperindahkan akhlak memberi kesan besar kepada masa depan kita di dunia dan di akhirat. Bahkan ianya memberi pulangan lumayan kepada empunya diri. Pertama, akhlak yang baik akan meningkatkan darjat. Dari Anas, Nabi SAW bersabda:

“Sesungguhnya seorang hamba mencapai darjat yang tinggi di hari akhirat dan kedudukan yang mulia kerana akhlaknya baik walaupun ia lemah dalam ibadah.” (HR. Thabrani)

Kedua, akhlak yang baik adalah ukuran keimanan. Rasulullah SAW bersabda:

“Mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya; yang lemah lembut tidak pernah menyakiti orang. Seorang manusia tidak akan mencapai hakikat iman sebelum dia mencintai orang lain seperti ia mencintai dirinya sendiri dan sebelum tetangganya aman dari gangguannya.”
  • Kekuatan Ilmu Agama

Kekuatan ketiga menurut Syeikh Yusof Qhardhawi ialah kekuatan ilmu pengetahuan agama. Maka kita harus kaya dengan ilmu pengetahuan agama. Pemuda Islam yang miskin dengan ilmu pengetahuan agama dan tidak memahami misi dan visi Al Quran dan perjuangan Rasulullah SAW akan dipandang remeh dengan sebelah mata oleh musuh-musuh Islam, bahkan dia tidak akan mampu mempersembahkan Islam dalam bentuk yang syumul, lengkap dan tepat. Kefahaman dirinya terhadap Islam juga akan pincang dan lemah.

Menurut Syeikh Yusuf Qardawi, ilmu-ilmu agama merupakan alat bagi kita untuk menyelesaikan banyak perkara. Kebanyakan pemuda Islam hari ini semakin longgar ikatan mereka dengan Islam, ada yang tidak sembahyang, tidak berpuasa, tidak tahu membaca al-Fatihah, tidak menutup aurat, minum arak, berzina, dan sebagainya yang tidak dibenarkan oleh Allah SWT, akibat tidak memperdalami ataupun duduk dalam majlis-majlis ilmu agama. Maka merekalah sasaran kita, bagaimana mungkin kita mampu untuk memperkata sesuatu mengenai agama bagi menasihatkan mereka jika kita sendiri tidak menguasai ilmu-ilmu agama. Malah yang bukan Islam juga semakin menunjukkan minat untuk tahu, apakah sebenarnya Islam, adakah ia satu agama yang menyuruh penganutnya supaya bertindak ganas, ataupun agama yang mendidik mereka ke jalan kebenaran dan memberikan ketenangan yang hakiki kepada mereka. InsyaAllah dengan usaha tekad dan serius kita untuk mempertingkatkan ilmu agama kita, ianya akan memberikan kebaikan kepada kita. Allah SWT berfirman:

“Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang berilmu beberapa darjat.” (QS. Al-Mujadilah: 11)

Dan sebaliknya orang yang jahil akan ilmu agama-Nya disebutkan oleh Allah sebagai seorang yang buta yang tidak dapat melihat kebenaran dan kebaikan. Allah SWT berfirman,

“Apakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Rabbmu adalah al-haq (kebenaran) sama dengan orang yang buta? (tidak mengetahui al-haq).” (Ar-Ra’d: 19)

“Katakanlah (ya Muhammad) apakah sama orang-orang yang mengetahui (berilmu) dengan orang yang tidak mengetahui (jahil)?.” (Az-Zumar: 9)

Semoga kita berusaha menguatkan kefahaman kita dengan ilmu agama, samada ilmu fardhu ain, kifayah, al Quran, Hadis, tauhid, serah dan sebagainya. Rasulullah SAW bersabda,

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, Allah akan memahamkan ilmu agama kepadanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).


---------------------------------
ayuh,
bangunkan 3 kekuatan ini ..
moga diri trus kuat
dan terus berkualiti hingga keahirnya :]

bangunkan 3 kekuatan ..


Rabi'ul Awal 1433 H

Rasulullah SAW ada bersabda:

“ Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah dari pada mukmin yang lemah dalam setiap amal kebaikan “ (Diriwayatkan oleh Muslim)

Alhamdulillah, itulah panduan kita sebagai pemuda muslim, membina dan memiliki kekuatan agar menjadi lebih baik dan lebih dicintai Allah SWT. Apa yang perlu diperkuatkan oleh kita? Kata Syeikh Yusof Qardhawi sekurang-kurang ada 3 perkara yang perlu kita perkuatkan.

  • Iman Yang Mendalam

Pertama, Iman. Iman merupakan sinergi antara tasdiqun bil qalbi, iqrarun bil lisan dan ‘amalun bil arqan. Inilah iman yang benar, sebagaimana yang digambarkan Allah SWT laksana pohon yang akarnya menghunjam jauh ke dalam tanah, rantingnya menjulang tinggi ke udara dan setiap saat memberikan buahnya yang lazat untuk manusia dan makhluk sekelilingnya.

Menurut Syed Qutb, orang yang memiliki iman yang kuat hanyalah orang-orang yang tidak menjadi hamba-sahaya dari siapapun selain Allah, dan tidak mengikuti siapapun kecuali RasulNya. Generasi beriman ini hanyalah orang yang dengan setulus hati percaya bahawa ajaran Allah dan RasulNya adalah kebenaran yang mutlak, dan apa pun yang bertentangan dengannya adalah sesat, dan apa pun yang baik bagi manusia dalam hidup di dunia ini mahupun di akhirat nanti seluruhnya telah terkandung dalam ajaran-ajaran Allah dan UtusanNya. Seseorang yang beriman sepenuhnya kepada kebenaran-kebenaran ini adalah orang yang selalu mencari petunjuk dari ajaran Allah dan RasulNya dalam setiap langkah-hidupnya dan yang menyangkut masalah yang dihadapinya, dan setelah mengetahui ajaran tersebut, lalu mengikutinya. Inilah yang dikatakan jiwa yang kuat imannya.



Firman Allah SWT yang bermaksud:
“Sesungguhnya Kami telah menurunkan ayat-ayat yang menjelaskan. Dan Allah memimpin siapa yang dikehendakiNya kepada jalan yang lurus. Dan mereka berkata:’Kami telah beriman kepada Allah dan Rasul, dan kami menta’ati (keduanya)’ Kemudian sebahagian dari mereka berpaling sesudah itu, sekali-kali mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman. Dan apabila mereka dipanggil kepada Allah dan RasulNya, agar Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka, tiba-tiba sebahagian di antara mereka menolak untuk datang. Tetapi jika keputusan itu untuk (kemaslahatan) mereka, mereka datang kepada Rasul dengan patuh. Apakah (ketidakdatangan mereka itu kerana) dalam hati mereka ada penyakit, atau(kerana) mereka ragu-ragu, ataukah (kerana) takut kalau-kalau Allah dan RasulNya berlaku zalim kepada mereka? Sebenarnya mereka itulah orang-orang yang zalim. Sesungguhnya jawapan orang-orang Mukmin bila mereka di-panggil kepada Allah dan RasulNya agar Rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan: “Kami mendengar, dan kami patuh” dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa yang ta’at kepada Allah dan RasulNya, maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan”. (an-Nur: 46-52).

  • Akhlak Yang Ampuh

Keduanya kekuatan akhlak. Akhlak merupakan buah kepada keimanan. Orang yang imannya kuat dan berada dalam keadaan baik akan menghasilkan akhlak dan peribadi yang menyenangkan orang lain. Mereka yang memiliki kekuatan iman akan terlebih dahulu memperlengkapkan dirinya dengan akhlak yang yang mulia. Rasulullah SAW sendiri sebagai model terbaik kita menjadi teladan ditengah-tengah para sahabat.

“Dan sesungguhnya engkau (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (al-Qalam: 4)

Rasulullah mempunyai keistimewaan di kalangan kaumnya, dengan akhlak-akhlak terpuji, pekerti-pekerti mulia dan sifat-sifat terpuji. Abu Bakar menyusul pula sebagai penerus perjuangan risalah Rasulullah SAW, beliau merupakan tokoh yang disenangi dan mudah berkomunikasi dengan orang ramai lagi berakhlak mulia. Dan semua kepimpinan Islam dan para ulama terdahulu memiliki kekuatan akhlak yang luarbiasa. Kini giliran kita mempersiapkan diri dengan kekuatan akhlak agar umat ini mampu memimpin kembali tamadun manusia.

Memperindahkan akhlak memberi kesan besar kepada masa depan kita di dunia dan di akhirat. Bahkan ianya memberi pulangan lumayan kepada empunya diri. Pertama, akhlak yang baik akan meningkatkan darjat. Dari Anas, Nabi SAW bersabda:

“Sesungguhnya seorang hamba mencapai darjat yang tinggi di hari akhirat dan kedudukan yang mulia kerana akhlaknya baik walaupun ia lemah dalam ibadah.” (HR. Thabrani)

Kedua, akhlak yang baik adalah ukuran keimanan. Rasulullah SAW bersabda:

“Mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya; yang lemah lembut tidak pernah menyakiti orang. Seorang manusia tidak akan mencapai hakikat iman sebelum dia mencintai orang lain seperti ia mencintai dirinya sendiri dan sebelum tetangganya aman dari gangguannya.”
  • Kekuatan Ilmu Agama

Kekuatan ketiga menurut Syeikh Yusof Qhardhawi ialah kekuatan ilmu pengetahuan agama. Maka kita harus kaya dengan ilmu pengetahuan agama. Pemuda Islam yang miskin dengan ilmu pengetahuan agama dan tidak memahami misi dan visi Al Quran dan perjuangan Rasulullah SAW akan dipandang remeh dengan sebelah mata oleh musuh-musuh Islam, bahkan dia tidak akan mampu mempersembahkan Islam dalam bentuk yang syumul, lengkap dan tepat. Kefahaman dirinya terhadap Islam juga akan pincang dan lemah.

Menurut Syeikh Yusuf Qardawi, ilmu-ilmu agama merupakan alat bagi kita untuk menyelesaikan banyak perkara. Kebanyakan pemuda Islam hari ini semakin longgar ikatan mereka dengan Islam, ada yang tidak sembahyang, tidak berpuasa, tidak tahu membaca al-Fatihah, tidak menutup aurat, minum arak, berzina, dan sebagainya yang tidak dibenarkan oleh Allah SWT, akibat tidak memperdalami ataupun duduk dalam majlis-majlis ilmu agama. Maka merekalah sasaran kita, bagaimana mungkin kita mampu untuk memperkata sesuatu mengenai agama bagi menasihatkan mereka jika kita sendiri tidak menguasai ilmu-ilmu agama. Malah yang bukan Islam juga semakin menunjukkan minat untuk tahu, apakah sebenarnya Islam, adakah ia satu agama yang menyuruh penganutnya supaya bertindak ganas, ataupun agama yang mendidik mereka ke jalan kebenaran dan memberikan ketenangan yang hakiki kepada mereka. InsyaAllah dengan usaha tekad dan serius kita untuk mempertingkatkan ilmu agama kita, ianya akan memberikan kebaikan kepada kita. Allah SWT berfirman:

“Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang berilmu beberapa darjat.” (QS. Al-Mujadilah: 11)

Dan sebaliknya orang yang jahil akan ilmu agama-Nya disebutkan oleh Allah sebagai seorang yang buta yang tidak dapat melihat kebenaran dan kebaikan. Allah SWT berfirman,

“Apakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Rabbmu adalah al-haq (kebenaran) sama dengan orang yang buta? (tidak mengetahui al-haq).” (Ar-Ra’d: 19)

“Katakanlah (ya Muhammad) apakah sama orang-orang yang mengetahui (berilmu) dengan orang yang tidak mengetahui (jahil)?.” (Az-Zumar: 9)

Semoga kita berusaha menguatkan kefahaman kita dengan ilmu agama, samada ilmu fardhu ain, kifayah, al Quran, Hadis, tauhid, serah dan sebagainya. Rasulullah SAW bersabda,

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, Allah akan memahamkan ilmu agama kepadanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).


---------------------------------
ayuh,
bangunkan 3 kekuatan ini ..
moga diri trus kuat
dan terus berkualiti hingga keahirnya :]

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 20009-2012 Seventh Generation: February 2012
Design by aisyah ameelah ghariib