Brotherhood a.k.a Ukhuwwah


1 Rabi'ul Awal 1433 H


Bismillahirrahmanirrahim.
Selalu juga ya kita dengar orang berceloteh mengenai brotherhood a.k.a ukhuwwah ..kan2 ?. tapi, kadang2 kita terfikir juga apa pentingnya ukhuwwah ni kan ? Hingga banyak sekali kalau kita perhatikan lagu2 islami berunsur ukhuwwah. IKRAM sendiri ada slogan tersendiri, " Ukhuwwah Teras Kegemilangan". Makanya di sini jelas terbukti ukhuwwah itu penting.


Sila baca hingga habis kerana anda akan dapat :
1) Memahami apa itu ukhuwwah di akhir pembacaan.
3) Memahami kepentingan ukhuwwah hinggakan hal ini menjadi teras kegemilangan. :)
2) Mendapat ganjaran pahala yang besar jika anda beramal dengan ilmu ini.
4) Tahu beberapa lagu yang famous mengatakan mengenai ukhuwwah.
5) Mendapat ganjaran pahala kerana mampu melawan hawa nafsu dan syaitan yang dari tadi asyik berbisik dan menghasut anda supaya jangan membaca post ini sehingga habis. (Please !, tolong jangan bagi syaitan menang)


Selamat Membaca sehingga habis. :D


Memelihara ukhuwah lebih sukar daripada membinanya. Setiap ukhuwah yang dibina atas dasar iman akan sentiasa diuji. Syaitan akan sentiasa mencari pintu-pintu yang boleh merosakkan ukhuwah yang terbina setiap masa saban waktu. Bahkan, pasal coklat sebiji pun ukhuwwah boleh tergugat gara2 kerja si setan ni. Buruk sangka, sukar memaafkan kesalahan orang lain, sifat dendam, sifat dengki dan sebagainya adalah gejala-gejala kerosakan ukhuwah yang begitu mudah berlaku apabila noktah bidayah atau starting point bagi ukhuwah itu tidak benar-benar dibina di atas dasar iman yang betul dan mendalam. Contohnya, berkukhuwwah bukan kerana Iman atau dengan kata lain berukhuwwah kerana sesuatu yang lain e.t.c perkara duniawi. "Kemanisan ukhuwah itu adalah dengan memberi bukan dengan menerima". Itulah ungkapan yang sering digunakan apabila orang alim ditanya tentang ukhuwah.


"Ukhuwah adalah natijah dari keimanan yang benar dan hidup" Itulah ungkapan kedua yang sering saya gandingkan dengan ungkapan yang pertama tadi.


Bagi seseorang yang benar-benar beriman dan meyakini janji-janji Allah (Ganjaran untuk yang memaafkan tanpa diminta, berbaik sangka dan mendahului sahabatnya melebihi diri sendiri [Ithar a.k.a altruisme]dan sebagainya) akan sentiasa mencari ruang dan peluang untuk meraih janji-janji itu. Hatinya sentiasa sibuk mencari alasan untuk memaafkan saudaranya, sibuk berbaik sangka dan mencari peluang untuk mengutamakan sahabatnya melebihi dirinya sendiri.


Maknanya, bila ukhuwwah itu OSEM, tentu sekali kita akan bersifat altruisme (Revision BM : Altruisme = Ithar) dengan mengutamakan kepentingan orang lain melebihi kepentingan diri sendiri. Nah, kita tengok contoh famous tiga orang sahabat Rasulullah yang saling menolak untuk minum air supaya sahabatnya dapat minum air itu walaupun masing2 dalam keadaan yang sangat sangat sangat genting. Akhirnya, ketiga-tiganya sekali telah mati syahid. Pasal nama sahabat itu, banyak sangat riwayat. Tapi boleh saja kita yakini ceritanya.


Cop ! rehat dulu mindanya, dengar dulu selingan ini. :D
(lagu favorite fasi2 KBM, pelopor utama : Abang Aliff Afiq, KIST Kuala Berang)




Di sebalik segala pengorbanan tu, agaknya apa yang mereka harapkan ye ? Tidak lain tidak bukan tentulah syurga dan keredhaan Allah SWT. Mereka tidak mengharapkan ucapan terima kasih apatah lagi balasan. Apalah sangat ucapan terima kasih tu nak bandingkan dengan Mardhatillah. :) Keyakinan dan keimanannya menjadikan jiwanya dirasuk ukhuwah dan kebaikan hingga hilang sifat ananiyyah (pentingkan diri sendiri). Mereka menjadi pemburu syurga sehingga menjadikan Ithar sebagai tunggangannya. Hatinya tertambat di Akhirat sedangkan jiwanya telah terpikat dan tergila-gilakan keredhaan Allah. Setiap kebaikannya ditaburi bunga-bunga ikhlas dan cinta. Setiap kecaman dan fitnah yang lemparkan padanya ditadah dengan dulang pasrah dan redha.
Ketika dihulurkan hadiah untuk mengubati luka-luka persahabatan lalu hadiah itu diterima tanpa terima kasih atau dilempar dengan kebencian ... hatinya pasrah penuh keimanan hinggakan semua itu tidak menggugat dan mencalarkan pengharapannya pada Allah SWT. Keteguhan Iman inilah yang menjadikan jiwanya gagah mendaki puncak ukhuwah hingga memperolehi buah-buah Itsar. Lalu dengan buah-buah itsar inilah dibalas setiap lemparan kebencian dan dengki yang diterimanya hingga meruntuhkan tembok-tembok keegoan yang menghalang untuk tumbuhnya cinta dan persahabatan kerana Allah. Itsar ini akan mampu melembutkan hati-hati yang keras, juga menjinakkan jiwa-jiwa yang liar serta memadamkan api-api permusuhan dan dendam lalu dengan izin Allah SWT hati-hati manusia menjadi bersatu diatas Cinta dan Iman. Tidak perlu lagi kita meliarkan pandangan kesekeliling kita untuk mencari ukhuwah, tundukkanlah jiwa kita dan pandanglah sedalam-dalamnya kelubuk hati kita...adakah kita menemui ukhuwah? Di situlah tempat ia bersemayam. Bukan pada senyuman teman atau kekasaran kawan juga bukan pada penghargaan dan kebencian sahabat taulan.
Sebagaimana selalu kita dengar hadith yang berbunyi, tidak beriman seseorang antara kalian sehingga mereka mengasihi saudara mereka sama seperti mereka mengasihi dirinya sendiri." Muttafaqun Alaih(revision PQS : dipersetujui oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)

hah, sebelum tutup, mari kita hayati lagu ini pula. :D


Harap segala kelemahan dan kekurangan dapat dimaafkan. Kalau ayat tu macam keling sikit minta maaf sebab post ini diolah daripada bahasa Indonesia, ditambah dan diolah kembali dalam bahasa Malaysia. Sekian Wassalam.

By : -|SyaheedViaMujaheed|- (sila tekan link ini dan tekan iklan2 di side blog. :D)

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 20009-2012 Seventh Generation: Brotherhood a.k.a Ukhuwwah
Design by aisyah ameelah ghariib